Kamis, 13 Juni 2013

JENIS DAN FUNGSI PERALATAN GELAS DI LABORATORIUM



JENIS DAN FUNGSI PERALATAN GELAS

Jenis-jenis Peralatan Gelas (Glass ware equipment ) yang digunakan di Laboratorium. Jenis peralatan yang digunakan di Laboratorium sangat banyak. Masing masing peralatan mempunyai fungsi kegunaan masing-masing dimana antara satu perlatan gelas laboratorium dengan peralatan gelas laboratorium lainnya dapat saling mengantikan dan melengkapi.
Jenis-jenis Peralatan gelas (Glass were equipment) yang digunakan di laboratorium antara lain:


1.             Adaptor (adaptor)
Terbuat dari gelas dan berbentuk melengkung.
Fungsinya, untuk menyambung pipa pendingin (condenser) pada seperangkat peralatan desilasi. Ujung adaptor yang besar disambungkan dengan ujung pipa pendingin sedangkan ujung kesil dimasukkan kedalam gelas/wadah penampung destilat. Kapasitas yang tersedia:

No
Panjang (mm)
Ukuran Soket (mm)
1
60
14/23
2
95
19/26
3
120
19/26
4
200
24/26


2.             Buret (burette)
          Silindris memanjang dengan skala pada sisi luarnya dan terdapat kran pada sisi bawah. Fungsinya, untuk menambah larutan pereaksi dimana volume penambahan harus diketahui/dicatat. Buret telah dirancang memiliki ketelitian tinggi untuk keperluan kuantitatif analisis. Sebelum digunakan, larutan/zat cair pereaksi yang akan ditambahkan harus diisikan penuh pada buret. Larutan atau cairan pereaksi ditambahkan dengan cara membuka kran pada ujung bawah buret. Pada akhir penambahan cairan pada buret, tetes cairan terakhir yang masih menempel pada ujung bawah buret harus diikutkan dengan cara ditempelkan pada dinding dalamwadah. Pembacaan skala harus dilakukan secara seksama pada permukaan meniskus zat cair.
Kapasitas yang tersedia:
No
Kapasitas (mL)
Sub Skala (mL)
Toleansir  ± mL
1
10
0,05
0,05
2
25
0,1
0,1
3
50
0,1
0,1
4
100
0,2
0,2








3.             Botol pereaksi (reagent bottle)
Botol ini dirancang mempunyai mulut lebar untuk memudahkan dalam pengambilan pereaksi dari dalamnya digunakan pipet tetes, pipet volume, ataupun pipet ukur,tetapi dapat juga menggunakan peralatan yang lain. Dan sering diletakkan pada rak meja praktikum.
Fungsinya, untuk menyimpan cadangan pereaksi yang difrekuensi penggunaanya tinggi.
No
Kapasitas (mL)
1
30
2
60
3
125
4
250
5
500
6
1000
7
2000
8
5000
Kapasitas yang tersedia :









4.             Botol cuci (washing bottle)
Botol cuci terbuat dari bahan plastik. Botol ini sama dengan botol semprot. Botol cuci mempunyai pipa kecil yang menjulur dari dalam keluar. Fungsinya, untuk mencuci dinding bagian dalam peralatan gelas seperti tabung reaksi,gelas beker kecil, dan lain-lainnya. Kapasitas yang tersedia:
                                               
No
Kapasitas (mL)
1
250
2
500
3
1000
4
1500


5.             Botol timbang (weighed bottle)
Botol transparan dengan badan tinggi atau pendek dan mulut lebar serta mempunyai penutup gelas. Fungsinya, untuk menimbang zat cair dalam jumlah tertentu sesuai yang kita inginkan. Kapasitas botol tinggi yang tersedia:
           
No
Kapasitas (mL)
Diameter × Tinggi (mm)
1
5
20 × 40
2
15
25 × 50
3
20
30 × 60
4
60
40 × 80




Kapasitas botol pendek yang tersedia:
No
Kapasitas (mL)
Diameter × Tinggi (mm)
1
20
50 × 35
2
35
50 × 35
3
40
50 × 50
4
60
60 × 30

6.             Botol tetes (dropping bottle)
Botol ini terbuat dari gelas dan ada juga yang terbuat dari plastik tahan bahan kimia. Botol ini dilengkapi dengan penutup yang biasanya terbuat dari polietileh dan dilengkapi dengan alat tetes. Fungsinya, untuk menyimpan larutan indikator yang biasanya digunakan dalam proses analisis kuantitatif dengan titrasi.
No
Kapasitas (mL)
1
30
2
600
3
125
4
250
Kapasitas yang tersedia:           






7.              Corong gelas (Funnel conical)
Fungsi nya adalah membantu memindahkan cairan dari wadah yang satu ke wadah yang lain terutama yang bermulut kecil serta digunakan untuk menyimpan kertas saring dalam proses penyaringan

8.             Corong penyaring ( Filtrering Funnel)
No
Diameter (mm)
1
25
2
50
3
75
4
100
5
125
Fungsinya adalah membantu memindahkan cairan dari wadah yang satu ke wadah yang lain terutama yang bermulut kecil serta digunakan untuk menyimpan kertas saring dalam proses penyaringan, seperti menyaring endapan yang terdapat dalam larutan. Kapasitas yang tersedia : 











9.             Corong Buchner (Buchner Funnel, vacuum flask, filter flask, sidearm flaks, Kitasato flask )
Corong ini memiliki alas dalam datar dan terdapat pori-pori. Permukaan alas dalam ini diberi kertas saring yang sudah dipotong berbentuk bulat seperti alas tersebut. Fungsinya, untuk proses penyaringan dan untuk menyaring dengan dipasangkan pada labu penyaring dan pompa penghisap.
gambar corong
Buchner






10.         Corong pemisah (Separating Funnel)
Memiliki kapasitas yang berbeda-beda

No
Kapasitas (mL)
1
250
2
500
3
1000
4
2000

alat ini terbuat dari gelas tembus pandang (transparan). Fungsinya, untuk memisahkan dua macam pelarut yang tidak saling bercampur sebagaimana dalam proses ekstraksi cair-cair. memisahkan cairan dari cairan yang lain berdasarkan berat jenisnya.

11.         Eksikator/Desikator(Desicator)
Eksikator adalah sebuah wadah dari kaca tertutup yang didalamnya berisi silika gel.
Fungsi Eksikator adalah untuk mendinginkan bahan atau wadah sebelum dilakukan penimbangan serta untuk menyimpan bahan agar tetap dalam kondisi kering.





12.         Erlenmeyer (Erlenmeyer flask, Conical flask, E-flaks)
Fungsinya, untuk menganalisis kuantitatif secara volumetri ( titrasi). Erlenmeyer digunakan dalam proses titrasi untuk menampung larutan yang akan dititrasi. Pada sisi luar erlenmeyer terdapat skala yang menunjukkan perkiraan volume cairan. Keuntunganya mengurangi penguapan zat cair dalam pemanasan dan mencegah zat cair tumpah ketika dalam proses pengadukan. Dalam mikrobiologi, erlenmeyer digunakan untuk pembiakan mikroba. Erlenmeyer tidak dapat digunakan utnuk mengukur volume.


Kapasitas yang tersedia :
                                   
No
Kapasitas (mL)
1
25
2
50
3
100
4
250
5
500
6
1000
7
2000
8
3000
9
4000
10
5000


13.         Gelas arloji / Cawan Petri (watch glass)
Berbentuk seperti piring kecil dan cekung terbuat dari gelas.
No
Diameter (mm)
1
3,5
2
5,0
3
7,5
4
10,0
 gelas arloji adalah untuk menimbang bahan yang akan ditimbang terutama untuk bahan padat atau pasta. Dapat pula digunakan saat menutup wadah saat proses penguapan. Kapasitas yang tersedia:                       






14.         Gelas beker / gelas piala (beaker Glass)
Beaker Glass atau gelas piala merupakan wadah yang terbuat dari borosilikat. Berbentuk silinder dengan alas datar dan tersedia dalam berbagai ukuran :





No
Kapasitas (mL)
No
Kapasitas (mL)
1
5
1
250
2
10
2
400
3
25
3
500
4
50
4
600
5
100
5
1000
6
150
6
2000
7
250
7
3000
8
400
8
5000

adalah untuk mengaduk, mencampur dan memanaskan cairan, Gelas piala tidak dapat digunakan untuk mengukur volume kasar suatu zat cair atau larutan tertentu. Gelas piala yang digunakan untuk bahan kimia yang bersifat korosif terbuat dari PTPE. Untuk mencegah kontaminasi atau hilangnya cairan dapat digunakan gelas arloji sebagai penutup.

15.         Gelas Ukur (graduated cylinder, measuring cylinder)
Gelas ukur dapat terbuat dari gelas (polipropilen) ataupun plastik, berbentuk seperti pipa yang mempunyai kaki / dudukan sehingga dapat ditegakkan.
Fungsinya, untuk mengukur volume 10 hingga 2000 mL dan untuk mengukur volume segala benda, baik benda cair maupun benda padat pada berbagai ukuran volume.



16.         Kolom Kromatografi (Chromatography Column)
Menyerupai pipa lurus dengan atau tanpa kran pada ujung bawah. Fungsinya, untuk memisahkan dua campuran senyawa atau lebih dengan cara melewatkan kolom tersebut.





17.         Kuvet (Cuvette)
Berbentuk balok dengan ukuran lebar sisi-sisinya 1 cm dan tinggi 5cm. Terbuat dari bahan gelas dan ada juga yang terbuat dari bahan kursa. Fungsinya, untuk menempatkan larutan tembus pandang yang akan diukur absorbansinyanpada peralatan instrumen spektrofotometer ultra-violet.






18.         Krus Porselin (Porcellain Crucible)
Berbentuk seperti lumpang kecil dan terbuat dari porselin. Fungsinya untuk menempatkan endapan yang akan dibakar pada oven sampai pada suhu 300OC.




19.         Labu takar (Volumetric Flask)
Terbuat dari gelas dengan badan tabung yang rata dan leher yang panjang dengan penutup,dengan mulut sempit. Di bagian leher terdapat lingkaran graduasi, volume, toleransi, suhu kalibrasi dan kelas gelas.
Pada lehernya terdapat tanda batas yang menunjukkan volume sebagaimana tertera pada badan labu takar. Biasanya berwarna transparan, tetapi ada juga yang berwarna gelap. Biasanya dilengkapi dengan penutup dari bahan tahan
bahan kimia seperti polietilen atau dapat juga dari gelas. Fungsinya, untuk keperluan pengenceran larutan sampai dengan volume tertentu sebagaimana tertera dalam badan labu takar. Digunakan untuk menyiapkan larutan dalam kimia analitik yang konsentrasi dan jumlahnya diketahui dengan pasti dengan keakuratan yang sangat tinggi.






20.         Labu Alas Bulat (Rounded Bottom Flask)
Mempunyai alas bulat dan leher panjang dan leher panjang dengan mulut sempit. Pada badan   labu alas bulat bertuliskan volume yang merupakan kapasitas labu alas bulat. Fungsinya, untuk memanaskan atau mendidihkan larutan. Pada penggunaan untuk destilasi maka labu alas bulat ini masih disambung dengan pendingin dan perlatan gelas lain. Dapat digunakan untuk keperluan memanaskan zat cair dengan set penangas air, penangas minyak, ataupun penangas pasir.












21.         Labu Bentuk Jantung (Flask Pear Shape)
Kapasitas yang tersedia :

No
Kapasitas (mL)
Tinggi(mm)
1
10
75
2
25
90
3
50
110
4
100
125

Berbentuk jantung, fungsinya untuk menampung cairan hasil destilasi pada proses destilasi. Uap yang mengalir melalui pendingin kemudian mengembun dan diarahkan kelabu jantung dengan menggunakan perantara adaptor.

22.         Labus Alas Datar (Flask Flat Botom)
Mempunyai alas yang rata sehingga dapat diteggakkan/didudukkan pada bidang datar. Fungsinya, untuk memanaskan larutan atau zat cair dengan pemanas plat.






 Biasanya disertai dengan dengan pengadukan mengguanakn pengaduk magnet (magneic stirer) dan dipanaskan di atas plat panas (hot plate).

23.         Labu Leher Tiga (Three-neck Rounded Flask)
Fungsinya digunakan dalam proses destilasi. Pada masing-masing leher adalah tempat untuk memasukkan bahan kimia yang akan di destilasi, dan satunya lagi untuk jalan uap cairan yang akan dilewatkan pada gelas pendingin.






24.         Labu Destilasi (Distillation Flask)
Memiliki pipa ke arah sisi, pipa ke arah sisi ini akan disambungkan dengan alat gelas pendingin pada saat digunakan untuk keperluan destilasi.






25.         Labu Penguapan
Biasanya digunakan dalam praktikum kimia organik dan biokimia. Fungsinya,untuk menguapkan senyawa atau cairan yang mudah menguap dengan dibantu oleh adanya pemanasan. Bentuk labu yang tinggi dimaksudkan agar uap senyawa yang mudah terbakar terletak jauh dari sumber panas, untuk menghindari bahaya kebakaran. Pada kasus-kasus tertentu labu penguapan juga dapat disambungkan dengan peralatan lain seperti pipa untuk membuang uap jauh dari sumber panas, sehingga tingkat keamanan dari bahaya kebakaran lebih terjamin. Keuntungan dari labu ini,penggunaan suhu yang tidak terlalau tinggi dalam penguapan adalh dapat menjaga senyawa dari kerusakan, terutama untuk senyawa-senyawa organik yang mudah terdegradasi oleh panas.




26.         Labu Penyaring (Filtration Flask)
 bentuk mirip dengan erlenmeyer, akan tetapi terdapat pipa disisi atas pada lehernya. Tidak terdapat tanda tulisan apa pun pada badan labu. Fungsinya untuk penyaringan Buchner berpasangan dengan corong Buchner dan pompa vakum (pompa penghisap).

27.         Labu Kjeldahl (Kjeldahl Flask)
Fungsinya,untuk destruksi bahan makanan pada proses penentuan kadar protein. Labu Kjeldahl khusus digunakan untuk destruksi makanan yang berbentuk padat bukan cair.





28.         Pendingain Leibig (Leibig Condenser)
Mempunyai bentuk menyerupai pipa lurus dan rata yang dibungkus oleh pipa lain yang lebih besar. Terbuat dari gelas yang tembus pandang (opaque). Fungsinya,sebagai pengembun dalam proses detilasi cairan dengan titik didih dibawah 100oC. Media yang digunakan sebagai pendingin adalah air yang dialirkan dari kran.







29.         Pendingin Bola (Bilb Condenser)
Menyerupai pendingin Leibig, namun pada pipa yang berada didalam bergelembng-gelembung seperti bola. Media pendinginnya air yang dialairkan dari kran. Fungsinya, untuk proses refluks, memungkinkan senyawa cair yang menguap akan terembunkan dan kembali ke labu pemanasan. Proses refluks yaitu proses pemanasan untuk mempercepat reaksi kimia, akan tetapi kuantitas senyawa kimia dijaga agar tidak hilang karena penguapan.





30.         Pendingin Ulir (Coil Distilate)
Mempunyai bentuk pipa yang berulir di dalam pipa pendingin. Fungsinya, untuk proses refluks senyawa yang mempunyai titik didih tinggi mendekati suhu 100oC. Alat ini dirancang sedemikian rupa sehingga uap melewati pendingin dalam waktu yang lama, sehingga memungkinkan uap untuk mengembun dan kembali ke dalam labu pemanasan. Dengan media pendingin air.



                                                   


31.         Pendingin Udara (Air Condenser)
Fungsinya, untuk proses destilasi senyawa yang mempunyai titik didih rendah. Dengan media udara sebagai pendingin.




32.         Pipet Tetes (Droping Pipette/pipette, pipettor, chemical dropper)
Fungsinya, untuk mengambil dan menambahkan larutan atau zat cair setetes demi setetes. Pipet tetes mempunyai ujung lancip dan panjang sehingga mudah untuk melakukan penambahan zat cair setetes demi setetes. Pipet tersedia untuk berbagai jenis penggunaan dengan berbagai tingkatan akurasi dan presisi. Pipet terdiri dari berbagai variasi ukuran volume, dari 1 hingga 1000 μl dinamakan mikropipet (micropipettes), sedangkan ukuran volume yang lebih besar dinamakan dengan makropipet (macropipettes).





33.         Pipet Volume (Volumetric Pipette)
Berbentuk mirip pipa akan tetapi terdapat cembungan pada tengah-tengah batang pipa tersebut. Pada batang pipet volume terdapat terdapat tanda batas melingkar dan tulisan angka yang menyatakan volume pipet tersebut. Fungsinya, untuk mengambil dan memindahkan cairan dengan volume tertentu sebagaimana yang tertera pada batang pipet volume.





34.         Pipet Ukur (Graduated Pipette)
Alat gelas menyerupai pipa dengan salah satu ujungnya menyempit. Terdapat skala pada batangnya dan mulut yang lain lebar. Pipet ukur mempunyai kapasitas tertentu yang dapat dibaca pada skalanya. Fungsinya,untuk menambahkan zat cair dengan volume tertentu yang dapat dilihat dari skala pada saat penambahan cairan tersebut.




35.         Pengaduk Gelas
Berbentuk batang dengan diameter 8-12 mm dan panjang antara 10-15cm. Terbuat dari gelas dan padat berisi(tidak berongga di dalamnya). Fungsinya, untuk melakukan pengadukan pada larutan yang biasanya terdapat pada gelas beker.
                                                               Gambar spatula 
                       



                       
                       
                                                                                     
36.         Tabung Reaksi (Test Tubc)
Mempunyai bentuk mirip pipa dengan alas tumpul. Fungsinya, untuk mereaksikan larutan atau cairan. Kadang-kadang proses reaksi tes harus dilakukan pemanasan menggunakan tabung reaksi ini.







37.         Tabung Sentrifugal (Centrifuge Tube)
Mempunyai bentuk seperti tabung yang salah satu ujungnya menyerupai kerucut. Fungsinya, untuk tempat bahan yang akan diendapkan dengan alat sentrifuge
















PERALATAN NON-GELAS

Peralatan non-gelas merupakan peralatan yang biasanya digunakan dalam percobaan di laboratorium kimia. Peralatan non-gelas ini bukanlah merupakan peralatan utama yang harus tersedia di laboratorium. Apabila tidak tersedia peralatan-peralatan ini dapat diusahakan peralatan lain yang dapat menggantikan secara fungsi kegunaan. Namun demikian, peralatan non-gelas harus sedapat mungkin diusahakan keberadaanya agar percobaan dan kegiatan di laboratorium kimia dapat berjalar dengan lancar sebagaimana yang diinginkan. Beberapa peralatan non-gelas yang umumnya tersedia di laboratorium kimia adalah sebagai berikut:

1.      Kawat kassa (wire gauze)
Terbuat dari kawat berdiameter 0,5 mm dan dianyam sehingga menyerupai jejaring dengan ukuran 10 mesh. Kasa digunakan untuk alas gelas beker atau erlenmeyer pada saat pemanasan dengan lampu spiritus atau kompor listrik. Pada pinggir kawat kassa ini dilipat kedalam untuk menghindari tajamnya ujung kawat kassa.





2.      Klem (clamp)
Peralatan yang terbuat dari besi tempa. Digunakan bersamaan dengan statif.
A.    Klem yang mempunyai bentuk empat kaki dan statif  umunya digunakan untuk menjepit buret, atau menggantungkan termometer.
B.      Klem jenis lingkaran digunakan untuk  memasangkan corong pemisah atau corong gelas pada saat penyaringan dan pemisahan larutan.
C.      Klem untuk buret(polipreopelen)  ini berbentuk penjepit yang dapat terbuka pada kisaran 10-35 mm. Klem dapat  diputar bebas 360o. Pada ujung penjepit diberi denagn lapisan gambut yang mampu menjepit buret secara rapat, untuk menghindari luncuran buret saat dipasang.
D.    Klem serbaguna ini mempunyai 2 buah klem yang dapat diatur sedemikian rupa sehingga memudahkan untuk digunakan dengan peralatan apa saja. Umumnya klem serbaguna ini digunakan bersama statif dan klem lain sebagai penghubung dengan peralatan gelas.










3.      Lumpang dan Alu (mortar and pastle)
Terbuat dari bahan porselen dan biasanya berwarna putih. Peralatan ini mempunyai berbagai macam ukuran, mulai dari yang berdiameter lumpang 50 mm- 100mm. Kegunaannya adalah untuk menghaluskan bahan-bahan organik dan anorganik sebelum dilakukan perlakuan pada percobaan di laboratorium.




4.       Pembakar Spiritus
Digunakan untuk pemanasan larutan. Biasanya digunakan dengan kaki tiga dan kawat kassa.







5.      Pembakar Bunsen
Merupakan pembakar yang berbahan bakar gas. Gunanya untuk keperluan pemodifikasian peralatan gelas. Seperti dalam pembengkokan pipa yang terbuat dari gelas. Pembakar bunsen juga digunakan untuk keperluan uji kualitatif terhadap suatu sampel.






6.      Penjepit Krus Porselin (Crucible tongs)
Digunakan untuk menjepit krus porselin pada saat dimasukkan ataupun dikeluarkan dari oven atau furnace.







7.      Penjepit Gelas Beker
Digunakan untuk menjepit gelas beker pada saat keadaan gelas beker dalam keadaan panas. Penjepit ini dilapisi dengan semacam sabut untuk menjada agar ujung penjepit tidak licit (kasar).



8.      Penjepit Tabung Reaksi
Digunakan untuk menjepit tabung reaksi pada saat pemanasan larutan dengan menggunakan tempat tabung reaksi.


9.      Gunting Kertas
Digunakan untuk memotong kertas saring dan digunakan juga dalam percobaan yang lain.









10.  Rak Tabung Reaksi
Digunakan untuk meletakkan tabung reaksi pada saat praktikum mereaksikan bahan kimia. Biasanya terbuat dari kayu,ada juga dari stainless steel. Ukuran dan kapasitas rak tabung reaksi bermacam-macam tergantung dari diameter tabung reaksi yang digunakan.






11.  Statif
Digunakan untuk menopang peralatan gelas, digunakan bersama dengan klem. Statif  juga dapat digunakan untuk menggantungkan termometer digunakan untuk memantau temperatur larutan yang sedang dipanaskan.






12.  Kawat Segi Tiga (Triangels)
Digunakan untuk menempatkan krus porselin pada saat mengeringkan endapan.




13.  Kaki Tiga
Digunakan untuk dalam proses pemanasan dengan menggunakan pembakar spiritus.



14.  Pro- pipette (pipette filler)
Digunakan untuk membantu mengambil larutan atau cairan bahan kimia ke dlam pipet. Pro-pipet berbentuk bola terbuat dari jenis karet. Pro-pipet yang terbuat dari plastik polipropelen dengan pipa penghisap yang dapat digerakkan dengan roda pada badannya.







15.  Vortex mixer
Digunakan untuk mengaduk suatu larutan agar homogen, umumnya jumlah larutan yang akan dicampurkan mempunyai volume yang sedikit, yaitu sekitar 2-5 mL. Larutan yang kan diaduk dimasukkan kedalam tabung reaksi / tempat terlebih dahulu.





16.  Oven
Alat pemanas yang mempunyai kapasitas sampai dengan temperatur 200o C. Digunakan untuk pengeringan sampel agar kadar airnya sedikit. Oven juga dapat digunakan untuk membakar suatu endapan untuk tujuan analisis kuantitatif. Pada bagian atapnya diberi fasilitas temometer sehingga dapat digunakan untuk mengukur temperatur udara di dalam ruangan oven tersebut.





17.  Kawat Sikat tabung reaksi
Digunakan untuk membersikan tabung reaksi setelah digunakan. Ada 3 macam bentuk kawat sikat tabung reaksi yaitu yang berbentuk tumpul dan runcing digunakan untuk membersikan ujung atau dasar tabung reaksi. Bentuk  rata berekor digunakan membersihkan dinding salam tabung reaksi.




18.  Plat tetes
Fungsi plat tetessebagai tempat mereaksikan zat-zat, tapi dalam jumlah kecil dan tempat untuk  menentukan  pH larutan  asam-basa.








19.  Kertas Lakmus
Merupakan indikator berbentuk kertas lembaran-lembaran kecil, berwarna merah dan biru. Indikator yang lain ada yang berbentuk cair missal indikator Fenolftalein (PP), Metil Jingga (MO) dan sebagainya. Merupakan alat untuk mengukur atau mengetahui tingkat keasaman (pH) larutan.


Peralatan Ukur

1.      Neraca analitis digital model kompak
Alat ukur untuk menimbang berat sampel yang akan digunakan dalam praktikum.



2.      Piknometer
Digunakan untuk mengukur massa jenis zat cair. Terbuat dari gelas dengan bentuk badan bulat silinder. Pikometer tersedia dengan kapasitas 10mL.





3.      Termometer
Untuk mengukur suhu. Tersedia dengan berbagai ukuran dan kapasitas, sesuai dengan keperluan dalam percobaan.






4.      pH-Meter
digunakan  untuk mengukur pH suatu larutan. Terdiri dari tabung elektrode dan ujung elektrode, ujungnya untuk dicelup kelarutan dan hasilnya terbaca di tabung elektrode.







5.      Hidrometer
Digunakan untuk mengukur massa jenis suatu larutan. Terbuat dari gelas yang tahan panas. Mempunyai bentuk seperti anak panah, di mana bagian yang merupakan kepala berisi cairan standar (pada umumnya digunakan air raksa). Bagian yang lain adalah ekor yang disana tertera skala pembacaan massa jenis larutan yang sedang diukur.



6.      Multimeter / multitester
Digunakan untuk mengukur tegangan, arus, dan hambatan listrik pada suatu rangkaian tertutup dengan ketelitian yang sangat tinggi. Umumnya digunakan untuk mengukur daya hantar suatu larutan percobaan. Juga untuk mengukur penggolaongan suatu larutan elektrolit atau larutan non elektrolit.  






7.      Respirometer
Untuk mengukur pernafasan hewan

8.      Fotometer
Untuk mengukur penguapan pada tanaman

2 komentar:

  1. sumpah demi apapun di semesta.. gue ucapin makasih banyak sob..!!!!!!!!!

    BalasHapus
  2. haloo.. sekedar berbagi informasi untuk teman-teman, ini ada blog tentang fungsi dan jenis alat lab dan juga distributor produk alat laboratorium

    BalasHapus